Rakyat Syria Mencari Roti Hingga Ke Utara Iraq Dengan Berjalan Kaki

Derita rakyat Syria akibat perang yang berlaku di negara mereka bertambah buruk akibat cuaca sejuk yang melampau

Kelaparan dan kekurangan bahan bakar menyebabkan warga Syria berbondong-bondong berpindah ke Iraq Utara untuk bertahan dalam cuaca yang ekstrim itu. Dengan keberanian yang tinggi, warga Syria berjalan dan mempertaruhkan nyawa demi mendapatkan apa yang dicari.

Pasukan wartawan Anadolu Agency (AA) memaparkan penderitaan warga Syria yang tinggal di sebuah kampung kecil dengan cuaca sejuk dan salji. Ramai warga Syria yang tinggal di desa kecil ini termasuklah bayi berumur satu tahun.

Warga Syria yang boleh bergerask ke desa-desa di wilayah Zummar, sekitar 60 kilometer jauhnya dari Dohuk-Iraq Utara. Mereka berlindung di bawah runtuhan rumah dan cuba untuk melawan sejuk dengan sisa pakaian yang terbakar dan bantal.

Sementara anak-anak kelihatan menggigil kedinginan, terlihat juga ibu dan ayah yang melindungi bayi mereka di bawah kehangatan selimut. Ada pemandangan yang cukup membuat hati tersentuh, jelas begitu besar tragedi yang terjadi. Orang tua yang lemah kelihatan keletihan dalam perjalanan, kanak-kanak berjalan kaki telanjang di atas lumpur dan tanah sejuk, wanita berjalan hanya dengan sandal, wanita muda cuba untuk melindungi bayi mereka dari sejuk, ada juga kanak-kanak yang pakaian mereka dan rambut sebahagian membeku dan ada antara mereka memanaskan semula makanan mereka di atas api.

Salah seorang pelarian Syria, Thoha Amin memberitahu bahawa situasi di Syria tidak lagi tertahan.

“Kami tidak dapat mencari bahan bakar atau roti. Selepas konflik yang berlaku tidak juga berhenti, kami sekarang dihadapkan dengan kelaparan, “tegas Amin.

“Hanya ada satu pilihan untuk kami untuk terus hidup dari kelaparan dan cuaca sejuk yang membeku adalah dengan berlindung di negara lain,” ujarnya.

“Kami berjalan puluhan kilometer dengan mempertaruhkan nyawa dalam cuaca sejuk. Kami harus berjalan tanpa alas kaki, kerana kasut kami rosak oleh cuaca ekstrim itu, “tambah Amin.

“Bashar al-Assad yang harus bertanggungjawab atas tragedi ini,” tegasnya.

“Tuhan akan menghukum mereka yang bertanggung jawab atas tragedi ini. Tidak ada yang ingin meninggalkan rumahnya atau berjalan bersama dengan keluarga dan bayi mereka di bawah cuaca sejuk. Semua orang sedih kerana harus meninggalkan rumah mereka, tapi kami harus meninggalkannya jika ingin terus hidup. Ketika insiden pertama kali bermula, orang ramai g boleh melarikan diri menggunakan kereta. Tapi kini, semua kereta sudah rosak dan kami terpaksa berjalan kaki, “tambah Amin.

“Kami sangat keletihan. Kami hanya berhenti sekejap di sesebuah perkampungan untuk berehat dan mengeringkan pakaian kami. Kemudian kami meneruskan perjalanan ke Zaho dengan kereta atau berjalan kaki, “terang Amin.

Sejak insiden di Syria bermula, lebih dari 60000 warga Syria menjadi pelarian di Dohuk-Iraq Utara, Irbil dan bandar Sulaimaniyah. Lebih dari 30000 warga Syria kini tinggal di kem Dohuk di bawah khemah yang dibina. Pemerintah daerah di utara Iraq, membenarkan warga Syria untuk menyewa rumah dan bekerja di kawasan tersebut. Namun, sebahagian besar daripada warga Syria masih bergantung pada bantuan kemanusiaan untuk terus hidup.

Diterjemahkan dari sumber islampos

Detik Islam

Sumber